Pada suatu hari saya ikutan kuis (ya emang saya banci kuis). Tantangannya adalah nulis surat cinta buat Raditya Dika. Alhamdulillah, kalah. Yah, daripada udah capek2 nulis gak ada yg baca, saya taroh sini lah, kali Bang Dika tersentuh. Iya gak Bang? Iya gak Bang? Enggak? Yo wis!



Dear Bang Dika, aku tahu abang pasti gak kenal aku. Tapi hati ini udah mengenal & mencintai abang lebih dulu. Semua gara2 aku baca  bukunya abang yang Kambing Jantan, dari situ aku tahu kalo kita sama2 pelajar bodoh, jodoh kali ya Bang. Dari jaman buku abang yang Kambing Jantan, sampai Manusia Setengah Salmon, perasaanku ke Bang Dika semakin kuat. Demi cintaku ke abang aku rela piara hewan2 di buku abang, mulai dari kambing, marmut, babi, sampai brontosaurus. Biar dimarahin tetangga gara2 ayamnya diinjek Brontosaurus, aku rela bang, aku relaaaaaa.... Tapi gak ada rencana pake ‘buaya’ di judul buku selanjutnya kan bang? Rempong kasih makannya...

Balik lagi ke perasaanku sama abang. Apa abang masih ingat saat datang ke kotaku? Aku deg2an nungguin kedatanganmu Bang. Saat melihatmu, kulihat sosok pria yang pintar, tampan, menawan, & memesona (ups! salah... ternyata itu MC-nya). Waktu lihat Bang Dika secara langsung, ya ampuuuun terpesonanya aku, Bang Dika pake kacamata & baju biru... unyuuu bgt, kalo kata tanteku mirip bintang film Richie Richardo atau Ryan Hidayat loh Bang (eh, kok pada almarhum semua ya??) Pokoknya bikin aku gak bisa ngelupain Abang. Aku jadi terus2an nyari tahu tentang abang.

Trus, denger2 abang nge-fans Maissy ya? Aku emang gak secantik dia, tapi kalo sekedar bergaya ‘Ciiii Luuuuk Baaah! Mmmuaaah...’ aku bisa Bang, demi kamu. Aku juga bukan cewe idamannya Bang Dika yang putih, tinggi, dan berambut panjang, tapi demi Bang Dika aku rela dandan mirip kuntilanak gitu Bang. Tiap hari aku telat ngantor gara2 ngracik Kopi Pertama Pagi Ini. Sadis tau gak Bang?? Yang panas lah, yang pahit lah, yang banyak ampas lah, yang tumpah lah. Tapi buat buat Bang Dika apa sih yang enggak? (Btw biar praktis kita ngopi bareng di Starbucks aja ya Bang #ngarep)

Karena aku rela ngelakuin apapun demi Bang Dika, aku berharap akan tiba saatnya aku memanggilmu Ayank. Aku udah cape Bang, manggil abang berasa manggil tukang bakso sama tukang siomay. Pliiis balas perasaanku bang, biar aku bisa nge-twit “Kopi pertama pagi ini. Manis, hangat, dan wangi, seperti wanita yang menunggu pujaan hati”

With love,

Lezian